Bupati Jember Paparkan Kebijakan Ramah HAM di Forum HAM PBB

Komitmen Pemerintah Kabupaten Jember di bawah kepemimpinan Bupati Jember dr. Hj. Faida, MMR untuk menjadi kabupaten ramah hak asasi manusia (HAM) diakui dunia.

Atas komitmen dan kebijakan yang dijalankan Pemkab Jember, Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) pun mengundang orang nomor satu di Jember itu ke Swiss, Senin, 17 Juni 2019, untuk memaparkan kebijakan pemerintah di bidang HAM.

Kehadiran perempuan ini menjadi satu-satunya kepala daerah yang memaparkan soal HAM di forum yang dihadiri negara-negara maju itu.

“Apa yang sudah kami kerjakan, kami sampaikan di forum internasional itu,” kata bupati dengan latar belakang dokter ini.

Bupati mengungkapkan, paparannya soal Jember sebagai kota ramah HAM serta tujuan pembangunan berkelanjutan (SDG’s) dalam konteks global dan internasional.

Dalam paparannya yang disampaikan dalam Bahasa Inggris, kebijakan Pemerintah Kabupaten Jember yang berpihak kepada HAM itu seperti Peraturan Daerah (Perda) Nomor 02 Tahun 2018, yang mengatur kesempatan kerja untuk masyarakat lokal di Jember.

“Banyak investasi baru di Jember, namun tidak berarti menjamin kesempatan kerja bagi pekerja lokal. Karenanya, kami terbitkan Perda,” katanya dengan berbahasa Inggris.

Lokalitas di bisnis juga menjadi perhatian Bupati Jember Faida. Investor yang menanamkan modalnya di Jember diajak berkomitmen untuk juga menjual produk lokal Jember.

Kebijakan minimal satu persen lowongan pekerjaan sebagai aparatur sipil negara (ASN) bagi disabilitas juga telah dilaksanakan. “Kami juga pernah menggelar job market khusus perempuan dan disabilitas,” ungkapnya.

Lansia produktif juga menjadi sasaran kebijakan pemerintah. Bersama disabilitas, kelompok ini menjadi mitra resmi Pemkab Jember. Kegiatannya, diantaranya penyediaan katering untuk acara-acara pemerintah.

Kelompok disabilitas, lansia, dan masyarakat miskin mendapatkan jaminan asuransi kesehatan. Untuk mereka ini, pemerintah menggratiskan biaya bagi yang ingin mengenyam pendidikan.

Di bidang pendidikan, pemerintah telah mengeluarkan lebih 7.500 beasiswa untuk mahasiswa yang ber-KTP Jember.

“Kami memasang target lima ribu mahasiswa selama lima tahun. Namun, baru tiga tahun, sudah ada 7.500-an,” terang bupati.

Semangat untuk menjadi kabupaten ramah HAM ini bahkan ditunjukkan dengan hadirnya pemerintah saat buruh migran bermasalah.

Komitmen itu juga dipegang dalam upaya melindungi kelompok minoritas yang ada di kabupaten terbesar ketiga di Jawa Timur ini.

Kesempatan pertemuan itu juga dimanfaatkan oleh bupati untuk menunjukkan komitmennya sebagai marketing produk lokal.

Kepada delegasi dari empat benua yang bertemu dalam forum HAM itu, bupati mempromosikan kopi Jember. Ia juga mengajak mereka untuk datang ke Jember.

“Awal Agustus tahun ini, kami juga gelar JFC. Ayo ke Jember,” ajaknya, yang disambut tepuk tangan peserta forum. (*f2)

 

 

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker